Panduan Solat (part 2/2)

Panduan Solat ( part 1/2)

Ayat Kursi {Dengan Terjemahan Melayu}

Surah Al-Haqqah; Hari Kiamat.. Menangis..

WAJAH DISEBALIK WAJAH



WAJAH-WAJAH





JANGAN-JANGAN


Jangan
terlalu susah hati dengan urusan dunia.
Akhirat itu lebih utama
dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya




Jangan sengaja lewatkan solat.
Perbuatan ini Allah tidak suka.
Kalau tertidur lain cerita.

Jangan
tidur selepas solat Subuh, nanti
rezeki mahal(kerana berpagi-pagi itu membuka pintu berkat).


J
angan makan tanpa membaca BISMILLAHdan doa makan.
Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.

Jangan
keluar rumah
tanpa niat untuk membuat kebaikan.
Takut-takut kita mati dalam
perjalanan.

Jangan
biarkan mata liar di perjalanan.
Nanti hati kita gelap diselaputi dosa.


J
angan menangguh taubat bila berbuat
dosa kerana mati boleh datang
bila-bila masa.

Jangan
ego untuk meminta maaf pada
ibu bapa dan sesama manusia
kalau memang kita bersalah..

Jangan
mengumpat sesama rakan
taulan. Nanti rosak persahabatan kita
hilang bahagia.


Jangan
lupa bergantung kepada ALLAH

dalam setiap kerja kita. Nanti kita sombong apabila berjaya.
Kalau gagal kecewa pula.

Jangan
bakhil untuk bersedekah.
Sedekah itu memanjangkan umur
dan memurahkan rezeki kita.

Jangan
banyak ketawa. Nanti mati jiwa.

Jangan
biasakan berbohong, kerana ia adalah
ciri-ciri munafik dan
menghilangkan kasih orang kepada kita.

Jangan
suka menganiaya manusia atau haiwan. Doa
makhluk yang teraniaya
cepat dimakbulkan ALLAH.



Jangan
mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata JANGAN.
Sebab semuanya untuk keselamatan kita. ALLAH lebih tahu apa yang terbaik
untuk hamba ciptaanNya.


Wasalam
'Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun'
(Sabda Rasulullah SAW)

Awan oh awan

Keindahan alam ciptaan Tuhan yang jarang-jarang kita lihat atau tidak berpeluang untuk menyaksikannya. Hanya orang yang beruntung sahaja.



Rumah siapa ini. Ehehehehe................sejuknya pada waktu pagi.


Dunia oh indahnya dikau walaupun tanpa sang matahari ketika ini. Oh dunia ku.....


Betapa hebatnya dikau awan.....................hebat.



Panas ye bang. Kenapa buka jaket...................


Bunga ais di China






Bunga ais yang sungguh menakjubkan ciptaan yang Maha Esa.





Selamatkan barang berharga anda






Percaya atau tidak......................
Kena Percaya ada tempat yang selamat untuk disimpan segala harta karun anda supaya tidak dapat dikesan oleh pencuri @ peyangak yang dapat menghidu di mana tempat simpanan barang berharga anda di rumah.

Anda mungkin boleh menyimpannya sebegini............... saksikanlah...........


Sembahyang di Kazakhatan





PLKN WHITE RESORT


BULAN ISLAM

MUHARRAM

  • Muharram ertinya yang 'diharamkan atau ditegahkan' kerana dalam bulan ini dilarang menumpahkan darah. Larangan ini berjalan terus sehinggalah datangnya permulaan Islam yang telah memansuhkannya, al Baqarah:91
  • Awal Muharram penetapan tahun hijrah bagi umat Islam bermula pada masa khalifah Umar al Khattab r.a. berkuasa iaitu pada tahun 13-23H bersamaan 634-644M. Beliaulah orang yang pertama mengambil daya usaha untuk menetapkan perhitungan tahun hijrah ini. Beliau merupakan pentadbir terulung.
  • Tanggal 10 Muharram cucuanda Rasuluallah s.a.w. Husain dibunuh di Karbala pada tahun 61 H.
  • Tanggal 10 Muharram dinamakan juga dengan hari Asyura kerana pada hari itu banyak terjadi peristiwa penting yang mencerminkan kegemilangan bagi pejuang yang gigih menegakkan syiar keagamaan.
  • Tanggal 10hb ini juga telah berlaku banyak peristiwa seperti:
  • Nabi Adam bertaubat kepada Allah.
  • Nabi Idris diangkat Allah s.w.t ke langit.
  • Nabi Nuh diselamatkan Allah s.w.t keluar dari bahteranya setelah bumi tenggelam selama 6 bulan.
  • Nabi Ibrahim diselamatkan Allah s.w.t dari pembakaran Raja Namrud.
  • Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa a.s.
  • Nabi Yusuf dibebaskan dari penjara.
  • Penglihatan Nabi Yaakob yang kabur dipulihkan oleh Allah s.w.t.
  • Nabi Ayub disembuhkan dari penyakit kulit yang dideritainya.
  • Nabi Yunus dibebaskan (selamat keluar) dari perut ikan setelah berada di dalamnya selama 40 hari dan 40 malam.
  • Laut Merah terbelah dua untuk menyelamatkan Nabi Musa a.s. bersama pengikutnya dari tentera Firaun.
  • Nabi Sulaiman dikurniakan Allah kerajaan yang besar.
  • Hari pertama Allah menciptakan alam, menurunkan rahmat serta hujan.
  • Allah menjadikan Arasy, Luh Mahfuz, Kalam dan Malaikat.
  • Nabi Isa a.s. diangkat ke langit.

SAFAR
  • Safar ertinya 'kosong atau kuning'. Dalam bulan ini lelaki Arab pada masa dahulu keluar meninggalkan rumah sama ada pergi berperang, berniaga, mengembara dan sebagainya.
  • Berlakunya peperangan Khaibar pada tahun 1H.
  • Berlakunya peperangan Qainuqak pada tahun 3H.
  • Rasuluaalah s.a.w. mendapat kegeringan.
RABIULAWWAL
  • Rabi ertinya 'menetap', awwal ertinya 'pertama'. Dalam bulan ini semua lelaki sebelumnya
  • meninggalkan rumah kembali berada di rumah masing-masing.
  • Rasuluallah s.a.w. bersama dengan Abu Bakar bersembunyi dalam Gua Hira ketika
  • mereka dikejar oleh kaum Quraisy pada 2,3 dan 4 hb.
  • Pembinaan masjid pertama di Quba iaitu tanggal 8 hb.
  • Tanggal 12 hb bersamaan 20 April 571M baginda Rasuluallah s.a.w. dilahirkan ke dunia.
RABIULAKHIR
  • Rabi ertinya 'menetap' akhir ertinya 'penghabisan'. Dalam bulan ini semua lelaki yang
  • sebelumnya meninggalkan rumah telah kembali ke rumah masing-masing.
  • Penyerahan kuasa pemerintahan dari Hassan b. Abi Thalib kepada Muawiyah.
  • Berlakunya peperangan Jamal (unta) iaitu peperangan saudara yang pertama dalam
  • lembaran sejarah Islam.
JAMADILAWWAL
  • Jamadilawwal ertinya 'kering atas beku yang pertama' . Dalam bulan ini orang Arab dahulu
  • mengalami kekeringan air atau musim kemarau.
  • Peperangan Bani Salim meletus di Bahran.
  • Saiyidina Ali r.a. lahir ke dunia tanggal 8hb.
JAMADILAKHIR

  • Jamadilakhir ertinya 'penghabisan musim kemarau' atau musim kemarau yang terakhir.
  • Saiyidina Umar r.a. dilantik menjadi Khalifah yang ke-2 pada 8 hb tahun 13H.
  • Kelahiran Fatimah bt Muhammad tanggal 20hb.
  • Khalifah Abu Bakar r.a. meninggal dunia tanggal 23hb tahun 13H.
  • Berlakunya pembunuhan ke atas Abdullah b. Zubair yang memerintah Kota Mekah
  • oleh tentera Hajjaj as Saqafi bagi khalifah Abu Malik b. Marwan.
REJAB
  • Rejab ertinya 'mulia'. Bangsa Arab dahulu memuliakan bulan ini dengan 4 cara iaitu:
  • Tanggal 1hb Rejab mereka menyembelih anak unta sebagai kurban.
  • Tanggal 1hb Rejab mereka akan membuka pintu Kaabah siang dan malam agar
  • dapat beribadat dengan sepuasnya.
  • Tanggal 10hb Rejab mereka kembali menyembelih kurban tetapi tidak lagi anak unta.
  • (Amalan ini telah dibatalkan setelah datangnya Islam).
  • Diharamkan berperang (setelah datangnya Islam amalan ini juga telah dibatalkan).


PERISTIWA MENGIKUT HARI DAN BULAN DALAM KELENDER ISLAM

Dalam kalender Islam, nama hari-hari yang tujuh itu ialah seperti berikut:

  • Ahad ertinya satu.
  • Isnin ertinya dua.
  • Selasa ertinya tiga.
  • Arba' ertinya empat.
  • Khamis ertinya berhimpun.
  • Sabtu ertinya memotong.
Peristiwa yang berlaku pada hari-hari tersebut mengikut sejarah adalah seperti berikut:

AHAD
  • Allah menjadikan alam ini.
  • Allah menjadikan bintang-bintang.
  • Allah menjadikan api neraka.
  • Allah menjadikan bumi sebanyak tujuh lapis.
  • Allah menjadikan lautan.
  • Allah menjadikan tujuh anggota manusia.
ISNIN
  • Nabi Idris a.s. dinaikkan Allah ke langit.
  • Nabi Musa a.s. mengunjungi Bukit Tursina.
  • Bukti keEsaan Allah diturunkan.
  • Junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. dilahirkan.
  • Wahyu pertama diturunkan kepada Rasulullah s.a.w.
  • Rasulullah s.a.w. wafat.
SELASA
  • Nabi Yahya dibunuh.
  • Nabi Zakaria dibunuh.
  • Tukang-tukang sihir Firaun ditewaskan oleh mukjizat Nabi Musa a.s.
  • Asiah isteri Firaun mati dibunuh.
  • Lembu kaum Bani Israel dibunuh.
  • Habil dibunuh oleh Qabil.
RABU
  • Qarun dan harta bendanya dibenam dalam bumi.
  • Firaun dan bala tenteranya hancur binasa.
  • Raja Namrud ditewaskan oleh tentera nyamuk.
  • Umat Nabi Saleh a.s. dihancurkan dengan teriakan keras dari Malakait Jibarail a.s.
  • Umat Nabi hud a.s. dihancurkan dengan angin taufan yangkuat.
KHAMIS
  • Nabi Ibrahim a.s. memasuki Mesir.
  • Saudara Nabi Yusuf a.s. menemuinya semuala di Mesir setelah lama terpisah.
  • Nabi Yaacob a.s. bertemu dengan anaknya semula Nabi Yusof a.s. di Mesir.
  • Nabi Musa a.s. memasuki Mesir.
  • Nabi Muhammad s.a.w. memasuki Kota Mekah.
JUMAAT
  • Nabi Adam a.s. berkahwin dengan Siti Hawa.
  • Nabi Yusof a.s. berkahwin dengan Zulaikha.
  • Nabi Musa a.s. berkahwin dengan Siti Safura anak Nabi Syuib a.s.
  • Rasulullah s.a.w. berkahwin Siti Khadijah dan juga Siti Aisyah.
  • Ali bin Abu Thalib r.a. berkahwin dengan Siti Fatimah.
SABTU
  • Nabi Nuh a.s. diperolok-olokkan oleh kaumnya.
  • Nabi Saleh a.s ditipu oleh umatnya.
  • Nabi Yusuf a.s. ditipu oleh saudar-saudaranya.
  • Nabi Musa a.s. ditindas oleh Firaun.
  • Nabi Isa a.s. diperdayakan oleh kaum Yahudi.
  • Nabi Muhammad s.a.w. menjadi pengerusi di sidang Darul Nadwah.

NASIHAT ABI LUKMAN

Membicarakan peranan hidup bersama sebagai mewujudkan kemuafakatan dan
masing-masing sama bina membina antara satu dengan lain demi keamanan dan
keupayaan taqwa, sesungguhnya madah nasihat dari Abi Lukman ini merupakan
suatu wejangan amat perlu dihayati sebagai peringatan paling setia:
  • Tiada akal bagi yang tiada memeliharanya.
  • Tidak bermalu bagi orang yang tiada bersifat benar.
  • Tidak amanah bagi orang yang tidak boleh menyimpan rahsia.
  • Tidak berilmu bagi orang yang tidak menggemarinya.
  • Tiada harta bagi orang yang tidak bertimbangrasa.
  • Tiada simpanan yang lebih manafaat daripada ilmu.
  • Tiada perbatasan yang lebih tinggi daripada adab.
  • Tiada kemuliaan yang lebih tinggi daripada taqwa.
  • Tiada kawan yang lebih elok daripada akal.
  • Tiada barang ghaib yang lebih hampir daripada maut.
  • Tiada sesuatu yang lebih bermanafaat daripada sedekah.
  • Tiada bangkai yang lebih busuk dari apa yang haram.
  • Tiada ibadat yang lebih utama daripada diam (tafakur).
  • Tiada kejahatan yang lebih besar daripada bohong.
  • Tiada dugaan yang lebih teruk (bagi seseorang daripada angkuh.
  • Tiada dukacita yang lebih dicurigai daripada hasad.
  • Tiada keaifan yang lebih buruk daripada kikir.
  • Tiada kehinaan yang lebih buruk daripada haloba.




more about "Primer trailer de Alien VS Ninja!", posted with vodpod




more about "Sean Kingston ft. Wyclef Jean – Ice C...", posted with vodpod

movie




more about "movie", posted with vodpod

JANGAN ABAIKAN ILMU PENGETAHUAN

Ilmu persis nyawa yang tanpanya hilanglah upaya. Ia bagai minyak dalam pelita.

Saidina Ali - kw menegaskan keutamaan ilmu melebihi daripada harta benda sekurang-kurangnya ada 10 sebab:
  1. Lantaran ilmu warisan dari para Nabi sedangkan harta benda warisan dari Qarun dan Firaun.
  2. Ilmu dapat menjaga keselamatan/kesempurnaan diri sedangkan harta benda adalah a'kasnya yakni yang empunya menjagainya.
  3. Ilmu dapat menarik ramai kenalan dek potensi pengaruhnya sedangkan harta memperbanyakkan musuh lantaran kedengkian orang lain terhadap empunyanya.
  4. Ilmu akan menjadi bertambah meluas lantaran diamalkan penggunaannya dek berkat sebaliknya harta akan menjadi berkurang manakala dibelanjakan.
  5. Empunya ilmu punya kedarjatan lantaran diseru empunyanya dengan nama besar dan mulia sedangkan harta diseru dengan nama tercela kapan empunyanya tidak bersyukur.
  6. Ilmu tidak dapat dicuri orang sebab ia terdapat dijiwa sebaliknya harta tidak terjamin keselamatannya.
  7. Ilmu dikurniai syufaat terhadap empunyanya di hari kiamat manakala harta diperberatkan dengan hisab.
  8. Ilmu tiada binasa sepanjang zaman sebaliknya harta termusnah.
  9. Ilmu menerangkan hati dari kegelapannya sebaliknya harta mengeraskan hati.
  10. Ilmu dapat mendekatkan diri (taqarrub) dengan Tuhan dek kesedaran ubudiah sebaliknya harta mengakibatkan keegoan.
Mana-mana mukalaf yang berhijrah atau sekurang-kurangnya berpindah dari rumahnya atas niat untuk menuntut ilmu maka Tuhan mengampuni dosanya sebelum dia melangkah turun dari tempat tinggalnya. Demikianlah besarnya fadilat menuntut ilmu pengetahuan dengan syarat untuk mendapat kesempurnaan beramal demi mencapai restu Allah Taala.

Nabi s.a.w bersabda (maksudnya):"Sesiapa yang memperlajari satu bab dari ilmu samada ianya diamalkan atau tidak maka vitalitinya lebih utama daripada mengerjakan 1000 rakaat solat sunat".


KISAH 3

Suatu malam seorang pencuri menceroboh masuk ke dalam pondok Rabi'atul Adawiyah. Dia membongkar ke sana ke sini tetapi tidak menemukan sebarang benda untuk dicuri kecuali sebuah kendi untuk kegunaan berwuduk itupun sudah buruk. Setelah puas mencari-cari pencuri itu melangkah untuk keluar.

"Hei, jangan keluar sebelum engkau mengambil sesuatu dari rumah ini." kata Rabi'atul Adawiyah secara mendadak.

Si pencuri terperanjat. Kerana sejak tadi dia ingat penghuni rumah yang dicerobohinya itu tiada. Dia juga hairan kerana baru sekarang ada tuan rumah yang baik hati seperti itu. Padahal biasanya jika seseorang menyedari ada pencuri masuk ke rumahnya dia akan menjerit meminta tolong.

"Sila ambil sesuatu." desak Rabi'atul Adawiyah.

"Tidak ada apa-apa benda yang dapat kucuri," kata si pencuri terus terang.

"Ambilah itu!" kata Rabi'atul Adawiyah lagi sambil menunjukkan pada kendi.

"Ini hanya kendi buruk saja, tak ada guna untuk ku curi."

"Ambil kendi itu dan bawa ke bilik air, kemudian kamu berwuduk di sana. Lepas itu solatlah dua rakaat. Dengan demikian engkau telah mengambil sesuatu yang sangat berharga dari pondok buruk ini."

Mendengar kata-kata itu si pencuri jadi gementar hatinya yang keras menjadi lembut seperti terpukau. Dia lalu mencapai kendi itu dan membawanya ke bilik air lalu berwuduk. Lepas itu dia solat dua rakaat. Ternyata dia merasakan sesuatu kepuasan dan kelazatan dalam jiwanya.

Rabi'atul Adawiyah berdoa " Ya Allah pencuri ini meceroboh masuk rumahku. Akan tetapi dia tidak menemukan sebarang benda untuk dicuri. Kemudian aku suruh berdiri di hadapan-Mu. Oleh itu, janganlah engkau halang dia untuk memperolehi nikmat rahmat-Mu."

KISAH 2

Seketika Rabi'atul Adawiyah melihat seorang sedang berjalan-jalan dengan kepala berbalut. Kerana ingin mengetahui sebabnya beliau bertanya "Wahai hamba Allah! Mengapa engkau balut kepalamu begitu rupa?"

"Aku sakit kepala." jawab orang itu.

"Sudah berapa lama?"

"Sudah sekian hari."

"Usiamu sudah berapa tahun?"

"Sudah tiga puluh tahun."

"Bagaimana keadaanmu selama tiga puluh tahun itu?"

"Alhamdulilah, sihat-sihat saja."

"Apakah kamu memasang tanda di badanmu bahawa kamu sihat selama itu?"

"Tidak." jawab orang itu.

"Masya Allah," kata Rai'atul Adawiyah. "Selama tiga puluh tahun Allah menyihatkan tubuh badanmu, tetapi kamu tidak pula memasang sebarang tanda atau bendera yang menunjukkan kamu sihat sebagai tanda syukur kepadaNya agar manusia dapat bertanya kepadamu apa sebabnya kamu sangat gembira. Apabila mereka mengetahui nikmat Allah kepadamu diharapkan mereka memuji kepada Allah."

Seterusnya Rabi'atul Adawiyah berkata "Akan tetapi sebaliknya setelah engkau mendapat sakit sedikit, engkau balut kepalamu kemudian kamu pergi ke sana ke sini dengan menunjukkan sakitmu dan kekasaran Tuhan terhadapmu kepada orang ramai. Mengapa engkau berbuat hina seperti ini?"

Orang yang berbalut kepala itu tidak menjawab dan hanya tertunduk malu kemudian dia pun beredar dari sisinya.

KISAH 1

Ada beberapa orang cerdik pandai datang ke rumah Rabi'atul Adawiyah dengan membawa sesuatu isu yang menarik. Mereka fikir dengannya beliau akan mengalah kerana selama ini Rabi'atul Adawiyah tidak pernah kehabisan hujah.

"Wahai Rabi'atul Adawiyah banyak sekali kebajikan yang tinggi-tinggi dianugerahkan Allah kepada kaum lelaki tidak kepada perempuan." kata rombongan itu.

"Buktinya?" tanya Rabi'atul Adawiyah.
"Engkau tahu sendiri. Mahkota kenabian dan Rasul dianugerahkanNya kepada lelaki. Mahkota kebangsawanan juga ada pada lelaki. Yang paling penting tidak ada perempuan yang diangkat menjadi Nabi atau Rasul tapi semuanya dari golongan lelaki." kata mereka pula.

"Memang betul pendapat tuan-tuan itu. Akan tetapi perlu diingat bahawa sejahat-jahat pangkat ada pada mereka juga. Siapa yang paling mengagung-agungkan diri sendiri? Siapa yang mendakwa dirinya sebagai Tuhan? Dan siapa pula yang berkata "Bukankah aku ini Tuhanmu yang mulia?" kata Rabi'atul Adawiyah sambil merujuk kepada Firaun dan Namruz.

Kemudian dia berkata lagi "Anggapan dan ucapan seperti ini tidak pernah keluar dari mulut seorang perempuan.. Semuanya ditimpakan kepada kaum lelaki."

Dengan jawapan tersebut menyebabkan mereka menggaru kepala.

KAPAL PENYELAMAT

Marilah kita sama-sama baca dan menghayati secebis kita tiga pemuda ini dan apakah yang meransang kejayaan mereka dari terlepas bencana yang tidak diduga ini.

Pada suatu masa dahulu ada tiga orang pemuda yang dalam perjalanan, tiba-tiba dengan tidak semena-mena mereka ditimpa hujan lebat. Untuk melindungi diri mereka daripada hujan, maka mereka lari masuk ke dalam gua yang berdekatan di situ. Sekonyong-konyong lari dari atas bukit jatuh batu yang sangat besar dan menutupi keseluruhan pintu gua itu. Melihat akan keadaan itu, ketiga-tiga pemuda tersebut berkata " Nampaknya kita tidak dapat keluar dari tempat ini, oleh itu marilah kita mengingati amal soleh yang kita kerjakan untuk mencari keredhaan Allah, mudah-mudahan dengan amal yang kita amalkan Allah akan membukakan pintu gua ini untuk kita keluar.

Lalu berdoalah pemuda yang pertama "Ya Allah! Aku mempunyai ibu bapa yang keduanya sudah tua dan aku juga mempunyai seorang isteri serta beberapa orang anak yang masih kecil lagi, yang mana semuanya ini masih menjadi tanggungjawabku. Setiap hari apabila aku pulang dari mengembala aku akan memerah susu untuk mereka dan yang pertama aku berikan susu itu kepada ibu dan bapaku yang sudah tua. Selepas itu barulah aku berikan susu itu kepada anak dan isteriku. Pada suatu hari aku terlambat pulang kerana mencari kayu api dan apabila sampai di rumah aku mendapati kedua orang tuaku sudah tidur. Seperti biasa aku memerah susu lalu aku bawa kepada kedua ibubapaku, aku berdiri dekat kepala mereka, oleh kerana masih tidur maka aku tidak sampai hati untuk membangunkan mereka. Dan juga aku tidak berikan susu kepada anak-anakku walaupun mereka menangis dekat kaki aku meminta susu."Dan berdoa pemuda itu lagi" Ya Allah, kamu tahu aku membuat begitu semata-mata untuk mencari keredhaan-Mu, oleh itu tolonglah buka pintu gua untuk kami supaya kami dapat keluar dari gua dan melihat langit.

Kemudian berdoa pemuda yang kedua "Ya Allah aku mempunyai seorang bapa saudara dan bapa saudaraku itu mempunyai seorang anak gadis. Engkau tahu aku menyintainya seperti lazimnya seorang pemuda menyintai seorang dara lalu aku minta izinkan aku tidur dengannya tetapi dia menolak dengan alasan bahawa aku harus berikannya sebanyak 100 dinar. Wahai Allah engkau maha mengetahui aku melakukan demikian hanya semata-mata mengkehendaki keredhaan-Mu. Oleh itu tolonglah buka pintu gua ini untuk kami".

Akhir sekali berdoa pemuda yang ketiga "Ya Allah, aku pernah mengupah seseorang untuk menyimpan gandum ke dalam peti, apabila dia selesai membuat kerjanya itu, lalu aku berikan kepadanya upah dalam bentuk benih. Tetapi dia enggan menerimanya. Namun begitu gandum untuk upahnya itu aku tanamkan untuknya dan hasilnya aku kumpulkan lalu aku belikan seekor sapi dan aku pelihara. Wahai Allah Engkau Maha mengetahui aku berbuat demikian adalah semata-mata mengharapkan keredhaan-Mu. Oleh itu tolonglah bukakan pintu gua ini untuk kami.

Selepas selesai ketiga-tiga pemuda tadi berdoa maka terbukalah pintu gua itu serta ketiga-tiga pemuda itu pun keluar. Ini menceritakan bagaimana amal ibadat yang ikhlas mampu menghindari seseorang daripada bencana bagaikan KAPAL PENYELAMAT dari segala bahaya di lautan pada hakikatnya.

SABAR

Asalamualaikum...........w.b.t

Kesabaran merupakan satu sikap yang tabah serta gigih dalam menghadapi persoalan atau cabaran hidup. Peranannya amatlah dikehendaki dalam hemat agama bagi menangani masalah semasa.

Sebenarnya sepanjang hayat kita memang dikehendaki bersabar memandangkan kehidupan duniawi merupakan tempat ujian dan dugaan, justeru berapa banyak keperluan yang kita inginkan menjadi terbengkalai disebabkan kita tidak dapat menguasai atau memperolehi ibarat kata peribahasa "hajat dihati nak peluk gunung, apakan daya tangan tak sampai".

Hanya kesabaran sahajalah sebagai perisai bagi orang-orang yang beriman. Tegasnya di sini setiap mukmin hendaklah prihatin dengannya lantaran tanpa kesabaran matlamat hidup menjadi longlai ibarat "kail panjang sejengkal pasti laut dalam tak dapat diduga".

Di sini suka saya menghuraikan kelimah SABAR agar maknanya dapat dihayati oleh orang yang ingin memberi nasihat kepada seseorang supaya bersabar dan sekaligus ianya juga dapat difahami oleh orang yang menerimanya iaitu:

S - bermakna susah atau sakit
A - bermakna "actual" (ertinya bertindak dengan betul)
B - bermakna bina
A - bermakna amanah (ertinya bertanggungjawab)
R - bermakna redha

Kesusahan merupakan sebahagian daripada realiti hidup, demikian juga kesakitan. Justeru itu kita perlulah bersabar. Kita hendaklah menangani realiti hidup itu dengan bijaksana. Peribahasa hakikat ini antaranya:

a. "Berjagung dahulu sementara padi masak".
b. "Tiada rotan akarpun berguna juga".

Oleh itu kita hendaklah bina konsep SABAR dengan nilai-nilai positif disamping bersikap amanah yakni mempunyai sikap bertanggungjawab untuk menyelesaikan setiap masalah dihadapi secara kolektif.

Adapun makna redha pula ialah kita menyedari wujudnya ciri-ciri kesusahan atau kesakitan dalam kehidupan insani sebagaimana kita menyedari adanya hujan dan panas. Demikian juga kita perlu prihatin dengan sikap "actual" bina dan amanah.

Dengan memahami huruf ini sekurang-kurangnya ia lebih mendekati kepada pengertian secara istilah kesannya dapat memanfaatkan kepada pemakainya sebagai amalan utama orang-orang yang beriman disamping solat,sedekah dan ibadat puasa.Lantaran empat amalan inilah yang menyertai kita di alam kubur (disamping lain-lain amalan).


KHUTBAH TERAKHIR NABI MUHAMMAD S.A.W

Khutbah ini telah disampaikan pada 9hb Zulhijjah tahun 10 Hijriyyah di Lembah Uranah, Gunung Arafah.

Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendakku katakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini.

Wahai manusia seperti mana kamu mengganggap bulan ini, dan kota ini sebagai 'suci', maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu pula. Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu, dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutnya dalam perkara kecil.

Wahai manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak atas para isteri kamu, mereka juga mempunyai hak atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberikan makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang tidak kamu sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang 5 kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadah haji sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap muslim adalah saudara kepada muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorangpun yang lebih mulia kecuali dalam takwa dan beramal soleh.

Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

Wahai manusia, tidak ada nabi dan rasul yang datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikut kedua-duanya nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya. Itulah Al Quran dan Sunnahku.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku menyampaikan pula kepada orang lain dan hendaklah orang lain itu menyampaikan pula kepada yang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang mendengar terus dariku. Saksikanlah ya Allah bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hambamu.


KERIS MAKAN TUAN


Zaman dahulu ada seorang alim yang baik hubungannya dengan raja. Dia sentiasa berada di sisi raja kerana memberi nasihat dan raja suka kepadanya. Keadaan ini menyebabkan seorang lelaki lain yang ingin bermuka-muka dengan raja merasa dengki. Lalu dicarinya jalan untuk membinasakan lelaki alim tersebut.
Suatu hari lelaki pendengki itu pergi kepada raja dan mengatakan bahawa lelaki alim yang sering memberinya nasihat telah mengumpatnya.
"Mengumpat bagaimana?" tanya raja.
"Dia berkata mulut tuanku berbau busuk."
"Hei.......betulkah cakapmu itu?" tanya raja.
"Betul tuanku. Kalau tidak percaya, cuba lihat apabila dia menghadap tuanku, pasti dia akan menutup hidung dan mulutnya kerana takut tercium bau busuk".
"Baiklah, kalau begitu engkau boleh pergi, aku akan melihatnya sendiri".
Lelaki pendengki itu segera pulang ke rumahnya dan memasak makanan yang sangat banyak mengandungi bawang dicampur petai sehingga sesiapa yang memakannya, mulutnya akan berbau serta merta. Setelah masak, dia menjemput lelaki alim itu ke rumahnya untuk jamuan makan. Tanpa menaruh sebarang kecurigaan lelaki alim itu makan sebagaimana biasa sehingga selesai.
Tiba-tiba datang utusan raja memanggil si lelaki alim agar datang menghadap ke istana ketika itu juga. Maka pergilah lelaki alim itu ke istana dalam keadaan mulut berbau kerana baru saja makan makanan yang sengaja dibuat bau oleh temannya. Dia menyedari akan hal itu.
"Rapatlah kepadaku'. kata raja.
Sebagaimana biasa, lelaki itu pun rapat kepada raja. Namun kali ini dia menutup mulutnya kerana menyedari mulutnya masih berbau dan khuatir raja tercium baunya. Melihat ini, raja percaya bahawa apa yang dikatanya oleh lelaki yang membuat laporan itu betul.
Tanpa bercakap lagi, raja mengambil sekeping kertas dan menulis surat. Setelah selesai, surat itu dimasukkan ke dalam sampul surat tertutup dan diluarnya ditulis "SULIT RAHSIA KERAJAAN", kemudian diberikannya kepada si lelaki alim itu.
"Tolong hantarkan surat ini kepada si Fulan dan tunggu jawapannya sekejap."kata raja.
Sementara si pendengki mengintai-ngintai dari jauh untuk mengetahui hukuman yang dijatuhkan raja kepada orang yang didengkinya. Ternyata dia tidak dihukum. Malah sebaliknya, dia diberi kepercayaan untuk menghantarkan surat penting kerajaan kepada seorang pegawai kerajaan. Si pendengki bertambah iri.
"Surat apa itu?" tanya si pendengki.
"Surat raja, disuruh hantarkan kepada si Fulan."
"Berikan kepadaku, agar aku menghantarkannya."pinta di pendengki.
"Mana boleh, ini diamanahkan kepadaku."
Si lelaki pendengki memaksanya juga dengan berbagai alasan. Dia berbuat demikian agar dirinya dianggap sebagai orang yang dekat dengan raja sehingga diberi kepercayaan menghantarkan surat rahsia kerajaan.
Dengan terpaksa, lelaki alim itu menyerahkan surat yang diamanahkan kepadanya kepada yang memintanya. Pergilah lelaki pendengki itu membawa surat raja dengan bangganya ke alamat yang dituju.
"Fulan! Ini surat penting untukmu." katanya sebaik saja sampai ke alamat yang dituju.
"Dari siapa?
"Dari rajalah. Tengok ini baginda sendiri yang menulis dengan tangannya." kata lelaki itu dengan bangganya.
Surat itu terus dibuka oleh si penerima dan dibacanya di dalam hati."Sebaik saja surat ini selesai kau baca, maka bunuhlah si pembawanya. Lapah kulitnya dan hantarkan kepadaku!.
"Baik, bersiap sedialah engkau." kata sipenerima surat itu kepada si pembawa.
"Ada apa?"
"Raja memerintahkan agar aku membunuh engkau sekarang juga."
Lelaki itu terkejut luar biasa lalu berkata, "Tidak! Tidak! Bukan aku yang dimaksudkan, tapi si.................................."
"Tidak boleh, engkau mesti kubunuh, kerana engkaulah yang membawa surat ini. Cuba baca ini!"
"Sabar dulu. Aku akan menghadap raja, kerana pada mulanya bukan aku yang membawa surat itu." kata si lelaki sambil mengajukan berbagai alasan.
"Perintah raja tidak boleh ditangguh-tangguhkan. Sudahlah sekarang bersiap sedia."
Rayuan demi rayuan si pembawa surat tidak didengarkan lagi. Dia pun dipancung sehingga mati akibat perbuatan dengkinya sendiri. Keris makan tuan!
Sementara si lelaki alim datang menghadap raja dan menceritakan bahawa suratnya telah diminta oleh si Fulan dan dihantarkannya ke alamat yang dituju. Raja kebinggungan dibuatnya mengenangkan nasib orang yang membawa suratnya.
"Betulkah engkau pernah mengatakan bahawa mulutku berbau busuk?" tanya raja.
"Tidak pernah tuanku. Aku berani sumpah."
"Mengapa engkau menutup hidung ketika bercakap denganku semalam?"
Si lelaki alim menerangkan sebab-sebabnya dengan jelas. Setelah raja memahaminya, dia hanya mengeleng-gelengkan kepala.
"Kalau begitu padanlah, dia yang menerima balasan." kata raja.



UCAPAN PUJANGGA ISLAM

Dikatakan dalam ucapan pujangga lslam di dalam kehidupan manusia. Antaranya ialah:

a. Siapa yang mengetahui kebodohan dirinya, dia tidak akan mengurus kebodohan orang lain.

b. Siapa yang tidak memakai baju takwa dia tidak boleh menutupi dirinya dengan sesuatu apa pun.

c. Siapa yang reda dengan rezeki Allah, dia pun tidak akan bersedih atas apa yang ada di tangan orang lain.

d. Siapa yang menghunus pedang kezaliman, dia akan terpotong dengannya.

e. Siapa yang mengali lubang untuk menjurumuskan saudaranya, dia akan terjerumus di dalamnya.

f. Siapa yang menyingkap tabir orang lain, dia pun tersingkap auratnya.

g. Siapa yang melupakan kesalahan dirinya, dia akan menganggap besar kesalahan orang lain.

h. Siapa yang memaksa diri dalam pelbagai urusan, dia bakal binasa.

i. Siapa yang mencukupkan diri dengan akalnya sendiri, dia bakal tergelincir.

j. Siapa yang menyombong diri terhadap orang lain, dia akan menjadi terhina.

k. Siapa terlalu mendalami sesuatu perkerjaan, dia akan jemu.

l. Siapa yang membanggakan diri lain, dia akan menjadi rendah.

m. Siapa yang memperbodohkan orang, dia akan dimaki.

n. Siapa yang bergaul dengan orang jahat, dia akan menjadi hina.

o. Siapa yang mendampingi ulama, dia akan menjadi mulia.

p. Siapa yang memasuki tempat buruk, dia akan dituduh.

q. Siapa yang meremehkan agama, dia bakal terperosok.

r. Siapa yang merampas harta orang lain, dia akan menjadi miskin.

s. Siapa yang mengharapkan yang baik, dia akan bersabar.

t. Siapa yang tidak mengetahui tempat pijakan kakinya, dia bakal menyesal.

u. Siapa yang takut kepada Allah, dia akan beruntung.

v. Siapa yang tidak berpengalaman, dia akan mudah tertipu.

w. Siapa yang melawan orang benar, dia akan kalah.

x. Siapa yang menanggung apa yang tidak sanggup diperbuatnya, dia akan tidak berdaya.

y. Siapa yang mengetahui ajalnya, maka pendek harapannya.

KEADILAN TERHADAP KAUM HAWA


TUGAS DAN TANGGUNGJAWAB TERHADAP WANITA

Menghayati peristiwa di Arafah pada tanggal 9 Zulhijjah tahun 10 Hijrah kenangkanlah, salah satu wasiat Rasulullah saw yang disampaikan melalui khutbah Wida' kepada sekian umat Islam, iaitu agar mengawasi dan memelihara wanita sebagai satu amanah. Tugas dan tanggungjawab ini ditujukan khusus kepada lelaki yang berperanan sebagai suami, bapa, abang atau adik dan umumnya sebagai khalifah Allah. Ini dijelaskan sebagaimana petikan sabda Baginda yang bermaksud "Takutlah kamu kepada Allah dalam urusan wanita, kerana sesungguhnya kamu telah mengambil mereka dengan amanah Allah". (H.R. Muslim).

Pada asasnya, Allah menjadikan lelaki mempunyai kekuatan fizikal, berfikiran matang dan beberapa kelebihan lain berbanding wanita yang diciptakan dengan sifat lemah lembut, pemalu serta lebih banyak dipengaruhi emosi. Justeru, lelaki diberikan tugasan memikul amanah "Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum wanita, kerana Allah sudah melebihkan orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas orang perempuan dan juga kerana orang lelaki membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian daripada harta mereka."(Surah an-Nusa', ayat 34). Sebagai ketua dalam negara, suami kepada lelaki, bapa kepada anak sebagai pemimpin yang mengawal serta memberi perlindungan kepada wanita. Justeru lelaki seharusnya memahami hak asasi kaum Hawa sekaligus membela nasib wanita apabila mereka teraniaya.

Sirah Rasullullah saw membuktikan bahawa Baginda adalah pembela wanita terulung. Baginda bukan saja membawa risalah Islam yang sempurna, bahkan Baginda berjaya membebaskan wanita daripada cengkaman adat Jahiliah serta meletakkan kedudukan mereka ke suatu taraf yang paling mulia. Walaupun lslam mengangkat dan mengiktiraf kedudukan wanita namun masih ada sesetengah pihak yang memandang remeh akan hal ini dan menjadikan wanita mangsa diskriminasi. Pandangan wanita yang menyentuh kepentingan diri mereka sendiri kadang-kadang tidak begitu diberi perhatian kerana khuatir hak atau kepentingan mereka terhakis.

Setiap keputusan, dasar, peraturan atau undang-undang yang hendak diperkenalkan lebih diasaskan kepada kefahaman dan kacamata lelaki tanpa memikirkan implikasi yang bakal menimpa wanita. Jika keadaan ini berlaku, maka sudah tentu wanita terus teraniaya dan mereka tidak mendapat, pembelaan sewajarnya. Samada ada sedar atau tidak, sejak dulu lagi ada segelintir manusia yang suka mengambil kesempatan di atas kelemahan wanita dengan mengeksploitasi rupa paras untuk hiburan yang melalaikan dan melayan hawa nafsu semata-mata.

Disamping itu, ada juga segelintir wanita yang merelakan diri dieksploitasi dengan menjadi bahan iklan mengaibkan. Keadaan ini pula akan membuka peluang lelaki yang buas, mencemarkan dan meragut kehormatan seseorang wanita. Banyak kes jenayah kekeluargaan yang berlaku seperti penderaan, penceraian, pengabaian nafkah dan sebagainya. Bahkan lebih menakutkan lagi, begitu banyak kes sumbang mahram dilaporkan yang mana semua mangsa adalah wanita. Keadaan ini berlaku disebabkan lelaki tidak berilmu. Hati mereka jauh daripada mengingati Allah dan tidak ada kesedaran dalam memikul amanah, jenis manusia inilah yang menjadi perosak kepada wanita dan masyarakat akibatnya tenggelamlah rahmat dan barakah.

Punca permasalahan ini berlaku disebabkan pengabaian tugas dan tanggungjawab. Peranan lelaki, selain memelihara dan melindungi hak wanita, juga berkewajipan membimbing wanita yang lebih banyak dipengaruhi emosi dan tekanan perasaan. Dalam hadis ada menjelaskan mengenai kewajipan membimbing wanita. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud "Sesungguhnya seorang wanita itu diutamakan seperti tulang rusuk yang bengkok. Apabila engkau berkeras (hendak meluruskan, ia akan patah, dan sekiranya engkau membiarkannya, maka ia akan terus bengkok." (Hadis riwayat Muslim).

Dalam mendidik wanita, tidak boleh dengan cara terlalu keras kerana ia tidak sesuai dengan fitrah semula jadinya yang lemah lembut. Sebaik-baiknya, mereka perlu dididik dengan cara berkhikmah, tidak terlalu lembut dan tidak terlalu keras. Pribahasa kita memperingatkan hakikat ini dengan ibarat:

a. Tarik rambut dalam tepong.

b. Ular dipukul biar mati, kayu pemukul jangan patah dan tanah tempat memukulnya
tidak lekok.

c. Perempuan itu air, perempuan itu api, maknanya kita perlu banyak mempergunakan
nilai saikologi dan hikmat serta daya akal matang.

PERANAN BERLAKU ADIL DALAM KEHIDUPAN POLLIGAMI

Bayangkan dalam kehidupan berpolligami, Rasullullah saw merupakan contoh terbaik yang melaksanakan prinsip keadilan mestipun tidak dapat dinafikan bahawa perasaan kasih, sayang tidak boleh diberikan sama rata kerana ada di antara mereka yang masih muda dan cantik dan ada yang sudah berumur. Namun, sebagai suami, Baginda pandai memainkan peranan sehingga tidak ada di kalangan isteri yang tersinggung perasaan. Pernah berlaku pada suatu hari isteri Baginda datang menemui Aishah (yang mewakili mereka) terus bertanya " Wahai Rasulullah saw di antara isteri Rasulallah saw, yang manakah paling Rasulallah saw sayang?" Rasulullah tersenyum mendengar pertanyaan itu. Baginda tidak terus menjawab bahkan menyuruh semua isterinya pulang dulu dan berjanji akan memberikan jawapan kemudian.

Selepas itu seperti biasa Rasulullah saw bermalam dirumah isteri-isterinya mengikut giliran masing-masing. Sedikit pun Baginda tidak menyebut mengenai persoalan yang dikemukakan itu. Sebaliknya, sebelum Baginda meninggalkan rumah isterinya, setiap seorang dihadiahkan sebentuk cincin dan Baginda berpesan supaya tidak memberitahu hal itu kepada isteri yang lain.

Pada hari yang ditetapkan Rasulullah saw menyuruh isteri Baginda berkumpul kerana Baginda hendak memberi jawapan kepada persoalan yang dikemukakan. Maka berdebar hati masing-masing untuk mengetahui siapakah antara mereka yang paling disayangi Rasulullah saw. Ada yang terasa pasti jawapannya ialah Aisyah kerana beliau yang memainkan peranannya sehingga tidak ada di kalangan isteri yang tersinggung perasaanya. Pernah berlaku pada suatu hari, isteri Baginda datang menemuinya Aishah yang mewakili mereka terus bertanya." Wahai Rasulullah saw, di antara isteri Rasulullah saw yang manakah paling Rasulullah saw sayang? Rasulullah saw tersenyum mendengar pertanyaan itu. Baginda tidak terus menjawab termuda diantara mereka, tetapi dengan kebijaksanaan Rasulullah Baginda pun berkata." Isteri yang paling disayangi ialah mereka yang diberi cincin. " Maka tersenyum isteri Baginda kerana setiap seorang menyangka bahawa dia saja yang menerima cincin itu. Begitulah adil dan bijaksana Rasulullah saw bertindak selaku suami yang pandai menyelesaikan masalah rumahtangga dengan baik tanpa timbul sebarang perselisihan faham atau pergaduhan di kalangan isteri madu-madunya.

Malah, kalau direnung wasiat Baginda yang terakhir, salah satu daripadanya menekankan mengenai pentingnya lelaki berhati-hati dalam perlakuan mereka terhadap wanita (isteri). Baginda bersabda yang bermaksud." Takutlah pada Allah dalam hal wanita. Mereka berada dalam peliharaan kamu. Kamu mengambil mereka sebagai amanah daripada Allah dan mereka itu dihalalkan untuk kamu dengan nama Allah." Wasiat terakhir ini menunjukkan bahawa Rasulullah saw menekankan peranan suami yang perlu bersabar ketika berhadapan dengan kerenah isteri demi kesejahteraan keluarga.

PERANAN SEBAGAI SEORANG AYAH

Selaku seorang ayah, Rasulullah saw amat menyayangi anaknya dengan menunjukkan kasih sayang, kemesraan dan tanggungjawab. Dalam hal ini, Aisyah menceritakan bagaimana kasih sayang Baginda terhadap anaknya Fatimah seperti mana yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim bahawa."Fatimah datang berjalan kaki. Jalannya seperti Rasulullah berjalan. Lalu Rasulullah berkata kepadanya. " Selamat datang puteriku." Kemudian Baginda mendudukkan Fatimah disebelah kanan atau kiri Baginda."

Cara layanan terhadap anak juga menunjukkan Baginda bersikap mesra dan hormoni sebagaimana yang dijelaskan dalam hadis Baginda yang diriwayatkan oleh Abu Daud, At-Tirmizi dan An-Nasai yang bermaksud " Setiapkali Fatimah datang menemui Rasulullah saw, Baginda biasanya berdiri menyambut kedatangannya, mencium dan menyuruhnya duduk di tempat Baginda. "

PERANAN SEBAGAI SEORANG DATUK

Sementara kecemerlangan Rasulullah saw sebagai datuk pula turut mencerminkan kelembutannya. Contoh kasih sayang Nabi Muhammad terhadap anak kecil (cucu Baginda) boleh dilihat daripada cara bagaimana Baginda melayani kedua-dua cucu kesayangannya, Hassan dan Hussin iaitu anak Siti Fatimah dan Ali. Rasulullah saw bukan saja sentiasa membelai dan mencium kedua-kedua cucunya itu, malah apabila Baginda menghampirinya, Baginda terus mendukungnya.

****CONTOHI RASULULLAH DALAM KEHIDUPAN KITA SEHARIAN*********